Nama Teman Itu Adalah Hamid

“Ruk Ruk”. Begitu panggilan teman teman kepada Hamid. Untuk teman teman dari SMA 7 mungkin semua tau panggilan ini, Si Jeruk. Iya, saya ini satu sekolah di SMA cuma beda jauh angkatannya. Mungkin karna badannya bulat, jadinya dipanggil Si Jeruk yang sekarang mungkin lebih dikenal sebagai @hmd, @bocahmiring, @mukiyo, dan @duajanuari. Sekitar 10 tahun-an masa pertemanan saya dengan beliau hingga pada tanggal 20 Mei kemarin meninggalkan saya, kita, kalian, dan semua yang mengenal Hamid.

10 tahun bukan merupakan waktu yang singkat untuk sebuah pertemanan.  Dan selama itu kowe ki wes dadi konco, sahabat, sedulur, rekan kerja, konco curhatku.

Kerja Bareng

Iya, bisa dibilang saya pernah kerja bareng beliau bersama mas Yan Arief, bahkan sempat merintis usaha bareng selama lebih dari 2 tahun bareng @masbenx juga di daerah Jogja bagian selatan. Selama itu juga tiap hari ketemu, bahkan tidur sekasur di kantor karena pada males pulang, dan lebih suka di kantor yang internetnya cukup kenceng.

Panggilan Kesayangan?

Ga cuma Hamid yang punya banyak panggilan, beliau sendiri juga sering ngasih panggilan aneh ke beberapa temannya. Misal saya “dyx”, “dugong” untuk @melissanfani, “tigor” untuk @aditsme, “sastro” untuk Agil, “Gali KAI” untuk @faridstevy dan beberapa untuk teman dekat lainnya. Bahkan pernah ngasih panggilan agak aneh ke mantannya (saat itu masih jadi pacar) yang ga bisa saya sebutkan namanya disini. Kelingan tragedi pizza hut, Mid? :))

Penghubung Pertemanan

Awal pertemanan ini sejak kelas 2 SMA, yang mana Hamid adalah alumni yang masih sering main ke sekolah. Karena hobi IT pada saat itu, saya dikenalkan oleh beliau melalui Wisnu @layangkangen, teman saya sejak kelas 1 SMA. Karna punya ketertarikan dengan dunia IT, klop lah kami dan semakin dekat ketika kelas 3 SMA.

Dari Hamid lah saya mengenal Koh @AfitHusni yang kemudian berlanjut ke dalam komunitas Jogtug. Sejak itu, melalui beliau saya mengenal orang orang hebat lainnya baik di Jogja maupun Jakarta. Pernyataan ini pun di iyakan oleh banyak teman yang cukup lama mengenal Hamid.

Oh ya, beliau juga yang menghubungkan beberapa orang aktivis online yang akhirnya sempat terbentuk Jogja Onliners, dan hinggal kini saling meluas lagi pertemanan di Jogja. Iya, awalnya karena Hamid dan Arga.

Pertanda

Ga ada yang nyangka dengan kepergian Hamid. Yang pada akhirnya sempat beberapa dari teman teman seperti Mbak Kiky, Baba @rasarab dan termasuk saya berpikir lagi. Seminggu terakhir sebelum kepergiannya, Hamid sering banget ngumpul atau srawung bareng temen temen. Seperti cerita Baba yang katanya dia dateng ke kantor Babaran dan nungguin Baba sampai bangun hingga siang, dan itu berlangsung hampir tiap hari. Lalu ketika dia ikutan nongkrong bareng anak anak Sewu Trip ke acara Festival Bango, yang sebenernya sangsi kalau Hamid mau dateng. Hamid tipikal males di keramaian dan berpanas panas ria.

Belum lagi, check in dari Path temen yang menyertakan dia tiap malam nongkrong di angkringannya Arga. “Kok tumben tumben e yo Ba” kataku kepada Baba. Hamid padahal termasuk yang paling males kalo harus ke utara (sleman) apalagi malam hari, kecuali untuk suatu keperluan.

Kesederhanaan, Idealis, Ngeyelan

Satu hal yang paling saya ingat dari seorang Hamid adalah kesederhanaannya. Selain idealis dan ngeyelannya dia. Satu kalimat dari Hamid yang pernah disampaikan untuk saya sekitar 1,5 tahun lalu :

Nek kowe wes gede, ojo lali

Yang artinya, kalau kamu sudah besar (sukses), jangan lupa (sama yang di bawah). Kalimat ini pernah juga saya teruskan dan sampaikan kepada beberapa teman terdekat seperti Baba dan @banumelody (kalo ga lupa).

Seperti cerita dia tentang beberapa kerjaannya sebelumnya, dia lebih memilih keluar daripada merepotkan orang lain atau daripada bikin ga enak orang lain. Hamid itu memang ngeyelan, ngeyel dari banyak hal. Saya, Tigor, Baba sampai geleng geleng kalo beliau udah begitu :))

Sempat kemarin saya bilang ke Melissa kalau saya kangen pagop pagop-an bareng Hamid. Iya ,saya sebenarnya lumayan sering adu argumen sama beliau, terlebih dalam hal idealisme.

Jodoku Piye?

Itu pertanyaan yang sering dilemparkan ke saya begitu selesai sesi obrolan, atau tanya “bar iki enak e ngapa ki?” Karna saking dekatnya dengan beliau, selain cerita tentang keluarganya, dia juga cerita tentang kisah cintanya yang kadang masih suka bikin galau dan beberapa kisah cintanya yang masih saya rahasiakan hingga kini. Ealah awak gede kok galau tho, Mid Mid :))

Sekarang Hamid secara sudah mendahului kita. Bukan hanya badannya yang lebar, tapi hatinya juga lebar. Bahkan mungkin karna badannya lebar, itu yang bikin saya dan teman teman susah melupakannya.

Sing tenang yo Mid, saiki rasah mikir duniawi meneh. Jodomu wes digolek e Gusti neng kono. Neng kono luwih indah seko Banda Neira. Kowe tetep guruku sak lawase. Salah siji uwong sing tak anggep paling pinter.

Suatu saat, kita blah bloh lagi di sana ya :’)

10 Comments

  1. Ketika yang lain manggil (ngenyek) aku gadis sunsilk, cuma hamide yang manggil aku ki joko bodo 🙁

  2. Panggilan kesayangan beliau buat aku: mz kum. :’>

    Ah, mas Hamid, we’ll miss you.

  3. Asuu. Moco ki mripatku brebes mili dab.
    Kangen jagongan.org lo.

  4. Tabitha Tarot Arcanum

    May 21, 2015 at 7:12 pm

    Akhir2 ini Beliau memanggilku mbak Idam (madame) dan entah kenapa aku ga pernah bisa protes :’)

    Leren to om… , sakbahagiamu to om…

  5. Marakke merembes mili kih….

  6. Si Jeruk, itu karena beliau suka buah jeruk, begitulah beliau bilang kenapa memakai nama itu. Selain itu kalo bikin nick name pasti juga unik-unik, salah satunya original_sastro . Aku beruntung kenal sama beliau :’)

  7. Orang baik itu, kita semua merasa kehilangan ketika di pergi. Hamid will always in our heart…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2018 Sekedar Catatan

Theme by Anders NorenUp ↑